Pages

Tuesday, 20 December 2011

memang benar

Memang benar suatu ketika dahulu
engkaulah satu-satunya yang dicinta
Memang benar suatu ketika dahulu
engkaulah yang dirindu
Memang benar suatu ketika dahulu
hanya namamu terukir dan mekar di kalbu
dan
Memang benarlah suatu ketika dahulu
engkaulah yang dipuja..


Setiap saat
Setiap waktu
dan setiap helah nafas
hanya engkau dan tiada lain,
engkau seorang
yang bermain di ingatan
seringkali membuat ku tersenyum sendirian..


Setelah ku dapati
engkau curang dalam bercinta
Hilang semua perasaan
yang pernah terbit untukmu
suatu ketika dahulu...


Seminit yang lalu
kau kata kau cinta padaku
tetapi
seminit kemudian
tuduhan bertubi-tubi kau limparkan
aku juga kau salahkan
Jenuh aku mendengarnya..



Aku tahu, aku pasti..
semuanya hanyalah alasan semata
agar engkau dapat melepaskan diri dariku..
dari cintaku..
kerana hatimu sudah letih,
berpura-pura mencintaiku..
kerana hatimu sudah jemu,
melihat aku di hadapanmu..


Kerana nafsu,
kau buta mata dan hati
Harta, pangkat dan nama
kau gunakan untuk memuaskan nafsu sarakah
terpedaya aku dengan kata-kata manismu
mujurlah aku sedar sebelum terlewat..


Telah Dia tunjukkan kebenaran
yang mana baik dan buruk
ubahlah, taubatlah sayang...
takut andai kau dipanggil nanti,
tak sempat pula kau menginsafi segalanya.


Tuhan, leraikanlah dia dari ikatan nafsu
agar tak terus hanyut beraruskan nafsu...

No comments:

Post a Comment